Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Inilah 4 Dampak Buruk Jika Anak Kelebihan Asupan Protein

Dampak Buruk Jika Anak Kelebihan Asupan Protein
Dampak Buruk Jika Anak Kelebihan Asupan Protein. Dok. MomsIndonesia.com

Dear Sobat Guru Penyemangat, mendidik anak supaya mau mengonsumsi makanan sehat dan seimbang merupakan hal yang tidak mudah.

Biasanya menjadi tantangan tersendiri bagi orang tua ketika mulai memperkenalkan sayur kepada anak.

Padahal, tubuh mereka sangat membutuhkan nutrisi yang terkandung di dalamnya.

Setiap orang tua pasti ingin yang terbaik bagi tumbuh kembang anaknya dengan cara memenuhi semua nutrisi yang dibutuhkan tubuhnya.

Salah satu nutrisi yang penting untuk tumbuh kembang anak adalah protein.

Protein merupakan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh yang berperan dalam pembentukan serta perbaikan sel jaringan tubuh.

Selain itu, protein juga berfungsi dalam pembuatan enzim dan berbagai hormon pada tubuh, apalagi pada anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan.

Dengan begitu, orang tua sangat disarankan untuk dapat mencukupi kebutuhan protein anaknya setiap hari.

Namun, perlu diperhatikan juga apabila anak kelebihan asupan protein di dalam tubuhnya maka akan ada dampak buruk yang mengintai.

Berikut disajikan segenap dampak buruk yang dapat terjadi apabila anak kelebihan asupan protein:

4 Dampak Buruk Jika Anak Kelebihan Asupan Protein

Daging Sebagai Sumber Protein
Daging Sebagai Sumber Protein. Gambar oleh vika-imperia550 dari Pixabay

1. Obesitas

Pertama, apabila anak terlalu banyak asupan protein akan berisiko untuk mengalami obesitas. Karena, seseorang yang kelebihan asupan protein akan mendapatkan kalori yang berlebihan. 

Apabila anak tidak membakar kalori tersebut, maka di dalam tubuhnya akan menyimpan nutrisi menjadi cadangan makanan atau lemak. 

Jika semakin banyak lemak di dalam tubuh, maka bukan tidak mungkin untuk obesitas mengalami obesitas. 

2. Kerusakan pada Organ

Kedua, Kerusakan pada organ bisa terjadi apabila asupan protein yang masuk terlalu tinggi, seperti kerusakan organ ginjal.

Kelebihan protein bisa membuat ginjal bekerja menjadi lebih keras untuk menyaring sisa yang ada di dalam tubuh.

Selain itu, pemrosesan protein juga bisa memproduksi nitrogen pada organ hati, sehingga tubuh sulit untuk memproses limbah dan racun.

Nitrogen bisa menurunkan kemampuan tubuh dalam proses pemecahan nutrisi, salah satunya adalah protein.

3. Sistem Kekebalan Tubuh Menjadi Lemah

Kelebihan protein pada anak juga bisa menyebabkan lemahnya sistem kekebalan tubuh. 

Banyaknya asupan protein yang masuk ke dalam tubuh bisa mengganggu sistem pencernaan pada anak, yang tentunya akan dapat mengganggu sistem imunitas pada tubuh.

4. Tulang Menjadi Lemah

Selain yang sudah disebutkan di atas, kelebihan asupan protein pada anak juga dapat membuat tulang menjadi lemah.

Apabila asupan protein yang berlebihan bisa memicu tubuh untuk menghilangkan jumlah kalsium. Sehingga jumlah kalsium menurun, jumlah kalsium yang kurang akan menyebabkan tulang menjadi lemah dan mudah rapuh.

Hal ini juga dapat membuat anak lebih mudah untuk mengalami patah tulang.

Berdasarkan Kementerian Kesehatan RI melalui Peraturan Menteri Kesehatan No. 75 tahun 2013, kebutuhan protein harian detiap orang dapat berbeda.

Hal itu karena dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, berat badan, serta aktivitas yang dilakukan setiap hari.

Untuk menghindari kelebihan protein pada anak, berikut jumlah normal sesuai dengan usia pada anak:

  • Usia 0-16 bulan: 12 gram per hari 
  • Usia 7-11 bulan: 18 gram per hari 
  • Usia 1-3 tahun: 26 gram per hari 
  • Usia 4-6 tahun: 35 gram per hari 
  • Usia 7-9 tahun: 49 gram per hari

Itulah beberapa dampak buruk yang dapat terjadi pada anak apabila kelebihan protein di dalam tubuhnya.

Maka dari itu, orang tua perlu untuk memperhatikan semua makanan yang diberikan pada anak dengan nutrisi yang seimbang.

Boleh Baca: Kaya Nutrisi, Berikut Sederet Manfaat Mengonsumsi Jamur Tiram

Kelebihan nutrisi tertentu ke dalam tubuh tentu bisa menyebabkan masalah lainnya, bukan hanya karena asupan protein.

Apabila perlu, orang tua dapat berkonsultasi kepada ahli gizi untuk membuat rencana makan sehari-hari.

Semoga bermanfaat.
Salam.

Ditulis oleh: Anita Putri Kirana

Referensi:

  • Cleveland Clinic. Why Extra Protein for Your Child Is Unnecessary–and Possibly Dangerous.
  • Healthline. Are There Risks Associated With Eating Too Much Protein?
  • Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2019 Tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan untuk Masyarakat Indonesia.
  • Live Strong. What If My Child Is Getting Too Much Protein?

Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

Posting Komentar untuk "Inilah 4 Dampak Buruk Jika Anak Kelebihan Asupan Protein"

Promo Cashback & Voucher Shopee