Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Naskah Pidato Mensyukuri Nikmat Allah SWT Singkat, Lengkap dengan Dalilnya

Hai Sobat Guru Penyemangat, sudahkah kita bersyukur hari ini?

Syukur itu sungguh mudah dalam kata, namun seringkali susah dalam pelaksanaannya. Setiap manusia itu dikaruniai nafsu oleh Allah SWT, dan nafsu yang sekaligus menjadi ujian bagi tiap-tiap insan ialah nafsu "Merasa Tidak Pernah Puas".

Sudah dapat segini, maunya segitu. Sudah dapat segitu, maunya ditambah. Terus seperti itu siklusnya yang malah tiada akhir dan tiada ujung. Kecuali...

Kematian.

Tidak sedikit orang yang meletakkan kebahagiaannya terhadap apa yang dikatakan oleh orang lain, terhadap apa yang didapat oleh orang lain, serta terhadap apa kelebihan yang ia miliki jika dibandingkan dengan orang lain.

Namun jika segala nikmat yang Allah berikan tidak disyukuri, maka perasaan iri dengki bakal bertamu dan malah mengental sebagai penyakit hati.

Naudzubillah! Semoga kita termasuk orang-orang yang senantiasa bersyukur dan beruntung ya Sobat.

Contoh Naskah Pidato Mensyukuri Nikmat Allah SWT
Contoh Naskah Pidato Mensyukuri Nikmat Allah SWT. Dok. GuruPenyemangat.com

Nah berikut GuruPenyemangat.com hadirkan contoh teks pidato tentang mensyukuri nikmat Allah SWT yang singkat beserta dalilnya.

Mari disimak ya:

Teks Pidato Tentang Mensyukuri Nikmat Allah

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Selamat pagi dan salam semangat untuk kita semua,

Yang saya hormati, Bapak/Ibu Kepala SD/MI/SMP/MTs/SMA/MA Negeri/Swasta Kabupaten/Kota
Yang saya hormati, Bapak/Ibu Dewan Guru
serta siswa-siswi yang saya banggakan

Bismillahirrahmanirrahiim.

Pertama, marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberi nikmat iman, islam dan ihsan.

Shalawat dan salam semoga selalu tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW beserta keluarganya, sahabatnya, dan pengikutnya hingga akhir zaman.

Alhamdulillah, saat ini kita masih diberikan nikmat iman dan kesehatan sehingga kita dapat berkumpul di pagi hari yang cerah ini untuk mendengarkan pidato.

Hadirin yang dirahmati Allah,

Pada kesempatan kali ini, saya akan menyampaikan pidato tentang rasa syukur terhadap nikmat Allah SWT.

Bersyukur adalah sikap yang menyiratkan ungkapan terima kasih atas segala kenikmatan dalam keadaan bagaimanapun, baik pada diri kita sebagai manusia ataupun semua makhluk yang telah diberikan dari kasih sayang oleh Allah SWT semata. 

Semua yang kita miliki baik sandang, pangan, dan papan adalah titipan nikmat dari Allah SWT yang sewaktu-waktu bisa direnggut kembali sesuai kehendak-Nya. 

Jika kita diberikan kesempatan menikmati karunia yang sudah ditentukan takarannya masing-masing oleh Allah SWT, tentu kita harus mampu memanfaatkannya untuk beribadah kepada Allah.

Sungguh, karena segala nikmat yang diberikan akan diminta pertanggung jawaban di akhirat kelak.

Apakah semua kenikmatan itu digunakan untuk kebaikan atau malah menyimpang dari jalan Allah SWT?

Boleh Baca: Contoh Pidato Singkat Tentang Sholat yang Lengkap dengan Dalilnya

Hadirin yang dirahmati Allah;

Adapun kita sekarang berbicara tentang lawan dari syukur yaitu kufur nikmat. Kufur adalah keadaan ketika manusia mengingkari bahwa seluruh nikmat yang diperoleh adalah dari Allah SWT.

Selain itu, menggunakan nikmat tersebut untuk durhaka atau bahkan membuatnya tidak takut bermaksiat pada Allah SWT.

Misalnya, sikap serakah yang tak pernah merasa puas atau cukup dengan nikmat yang sudah dicapai sehingga menghalalkan segala cara yang ditempuh demi memenuhi hawa nafsu. 

Serakah adalah salah satu dari penyakit hati jika seseorang kurang bersyukur dan tidak menikmati kebahagiaan yang telah diberikan, pada akhirnya membuat pikiran dan hati menjadi jauh dari kebahagiaan serta ketenangan.

Dampak buruk lainnya jika kita tidak menanamkan rasa syukur yaitu timbulnya penyakit hati berupa rasa iri dengki terhadap kenikmatan yang diterima orang lain.

Padahalsejatinya Allah Maha Kaya dan Allah Maha Adil. Sudah tak terhitung betapa banyaknya nikmat yang telah diberikan kepada setiap makhluk-Nya, tanpa terkecuali dengan porsi yang sudah adil pengaturannya.

Maka dari itu, kita diperingatkan untuk selalu bersyukur sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَا ذْكُرُوْنِيْۤ اَذْكُرْكُمْ وَا شْکُرُوْا لِيْ وَلَا تَكْفُرُوْنِ

Bacaan Latin:

Fadzkuruunii adzkurkum wasykuruulii walaa takfuruun.

Artinya:

“Maka ingatlah kepada-Ku, Aku pun akan ingat kepadamu. Bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu ingkar kepada-Ku.” (QS Al Baqarah ayat 152)

Hadirin yang dirahmati Allah, 

Cara agar selalu menjadi hamba Allah SWT yang senantiasa bersyukur dalam setiap keadaan dapat diwujudkan dengan cara bersyukur secara lisan, seperti senantiasa memuji dan mengucapkan bacaan Alhamdulillah (segala puji milik Allah), bertutur kata baik kepada sesama, atau meminta maaf bila melakukan kesalahan.

Selanjutnya kita dapat mensyukuri nikmat Allah dengan perbuatan dalam bentuk ketaatan menjalankan segala yang diperintah dan menjauhi segala yang dilarang-Nya, bisa dengan cara berbagi rezeki kepada orang yang membutuhkan, berbagi ilmu dan kebahagiaan. 

Selain itu, menjaga kebersihan dan kesehatan baik jasmani maupun rohani juga termasuk rasa syukur terhadap nikmat sehat yang diberikan Allah SWT.

Dan terakhir syukur dengan hati. Ketika kita mengakui, mengimani, dan meyakini secara penuh dalam hati bahwa segala bentuk kenikmatan ini datangnya hanya dari Allah SWT semata sehingga kemaslahatan dan kebahagiaan hidup dapat diraih.

Boleh Baca: Contoh Teks Pidato Tentang Kematian, Mari Kita Siapkan Bekal Terbaik!

Dengan demikian, sifat bersyukur dapat membuat hati menjadi lebih lapang, bahagia, tenang, dan selalu berbaik sangka kepada Allah sehingga niscaya juga akan semakin bertambah nikmat dan pahala kebaikan bagi orang yang bersyukur. 

Sebaliknya, jika kita kufur nikmat akan menerima balasan berupa ditimpa azab yang pedih karena segala nikmat malah disalahgunakan untuk maksiat.

Dalam firman Allah pun ditegaskan bahwa; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azabku sangat pedih.” (QS. Ibrahim Ayat 7).

Demikian pidato yang bisa saya sampaikan. Saya tutup pidato hari ini dengan permohonan maaf yang sebesar-besarnya bila ada salah kata dan tindakan yang kurang berkenan.

Semoga pidato yang saya sampaikan bermanfaat serta mudah-mudahan kita termasuk orang-orang yang pandai bersyukur atas segala kondisi yang sudah digariskan oleh Sang Maha Kuasa dengan mengharapkan ridho Allah SWT. Aamiin Ya Robbal Alamiin.

Saya akhiri,
Wassalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh.

***

Boleh Baca: Contoh Pidato Tentang Sedekah yang Singkat, Lengkap dengan Dalilnya

Nah demikianlah tadi seutas naskah pidato singkat tentang pentingnya mensyukuri nikmat Allah SWT yang singkat dan lengkap dengan dalilnya.

Mudah-mudahan bermanfaat ya
Salam.

Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

Posting Komentar untuk "Contoh Naskah Pidato Mensyukuri Nikmat Allah SWT Singkat, Lengkap dengan Dalilnya"

Promo Cashback & Voucher Shopee