Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Kata Sambutan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2022, Cocok untuk Pembina Upacara

Sobat Guru Penyemangat, Selamat Hari Pendidikan Nasional, ya!

Pada tahun 2022 ini kita kembali menyambut momentum spesial yang penuh kesan dan sejarah bertajuk Hardiknas.

Sebagai salah satu hari peringatan nasional, pemerintah memang tidak menetapkan Hardiknas sebagai hari libur.

Meski demikian, Hari Pendidikan Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Mei dan sekaligus merupakan ultah Ki Hajar Dewantara memiliki sejuta makna, kebaikan, pesan, dan catatan terkait kemajuan.

Berikut Gurupenyemangat.com hadirkan contoh kata sambutan bertema Hari Pendidikan Nasional.

Contoh kata sambutan tentang hari pendidikan nasional berikut cocok untuk disampaikan oleh pembina upacara maupun pelajar.

Mari disimak ya:

Sambutan Hari Pendidikan Nasional: Pimpin Pemulihan, Bergerak untuk Merdeka Belajar

Contoh Kata Sambutan Hari Pendidikan Nasional
Contoh Kata Sambutan Hari Pendidikan Nasional. Dok. Gurupenyemangat.com

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh
Selamat Pagi, Salam Sejahtera
Salam Pendidikan, dan Salam Bahagia untuk Kita Semua

Bapak, Ibu, serta Segenap Tamu Undangan yang Berbahagia;

Dalam mengawali kegiatan hari ini, marilah kita bersyukur kepada Allah SWT atas nikmat kesehatan dan kesempatan sehingga kita bisa berkumpul di lapangan ini dalam melaksanakan kegiatan peringatan Hari Pendidikan Nasional tahun 2022.

Shalawat berhiaskan salam tidak lupa kita kirimkan kepada Nabi Muhammad SAW, insan mulia nan terbaik. Semoga dengan seringnya bershalawat kita akan mendapatkan pertolongan beliau di Hari Kiamat nanti.

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Setiap tanggal 02 Mei kita memperingati Hari Pendidikan Nasional yang juga merupakan hari lahirnya Ki Hajar Dewantara.

Pada tahun 2022 ini, Indonesia secara umum mengambil tema Hardiknas yaitu “Pimpin Pemulihan, Bergerak untuk Merdeka Belajar”.

Ketika berdiri di sini, kemudian merenung sejenak, tersadarlah kita bahwa saat ini Bumi Pertiwi sedang berjuang untuk pulih, berjuang untuk kembali sehat, dan berjuang untuk menangani krisis.

Hari-hari yang kita lalui di era digital agaknya terasa semakin sulit, segenap tantangan terus berdatangan, dan masalah demi masalah pun kian tampak. Tidak terkecuali, dunia pendidikan pula begitu.

Memasuki tahun ketiga era Merdeka Belajar, sistem pendidikan kita terasa sedang mendapat penyegaran. Pelan-pelan, arah pendidikan pun mulai berubah dan agaknya semakin dekat dengan tujuan dan cita-cita utama bangsa.

Terlebih lagi semenjak datangnya wabah Covid-19. Pada periode awal, semua pihak memang terlihat kelabakan, baik itu pemerintah, sekolah, guru, anak-anak, hingga orang tua.

Namun dalam kondisi sulit tersebut perlahan kita semua bisa bangkit. Kebijakan demi kebijakan lahir dengan berlandaskan kebijaksanaan. Para guru dan sekolah kian akrab dengan teknologi, bahkan pelan-pelan fasilitas dan proses digitalisasi pendidikan mulai terpenuhi.

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Harapan kita semua terutama pada momentum Hari Pendidikan Nasional adalah sama, yaitu ingin memajukan pendidikan dan menggapai tujuan negara, yaitu untuk mencerdaskan bangsa.

Berdasarkan UUD 1945, tiap-tiap anak berhak untuk mendapatkan pendidikan yang layak, berhak untuk mendapatkan kemerdekaan belajar, dan berhak atas kemudahan akses dalam pembelajaran.

Namun, kita adalah bangsa yang besar. Kita adalah bangsa yang tidak bisa berjalan sendiri. Kita harus bekerja sama, dan para pemimpin adalah nakhodanya.

Laksana kapal laut, nakhoda yang tak berkompetensi dan kurang peduli hanya akan membuat kapal menjadi karam dan tenggelam. Rasanya pendidikan juga demikian, pendidikan memerlukan nakhoda yang tahan banting dan pantang untuk berpatah arang.

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Semua orang bisa jadi pemimpin, namun pemimpin yang amanah dan bertanggung jawab hanya muncul dari orang-orang yang hatinya tulus, bersih, dan senantiasa meninggikan rasa peduli.

Diri kita sendiri adalah pemimpin. Masing-masing diri punya tanggung jawab untuk meningkatkan rasa peduli, meningkatkan rasa untuk terus ingin belajar, serta menjauhkan hati dari perasaan berpuas diri.

Para generasi muda adalah pemimpin. Anak-anak muda adalah tombaknya bangsa untuk memajukan negeri. Anak muda harus memimpin dirinya sendiri untuk terus maju, berinisiatif, menjadi penerobos, inovator, dan kebermanfaatan terutama di bidang pendidikan.

Para orang tua adalah pemimpin. Rahim yang cerdas akan melahirkan generasi yang cerdas, dan sebaik-baiknya pendidikan awal adalah pendidikan dari rumah, pendidikan dari keluarga.

Para guru adalah pemimpin. Guru adalah para pahlawan tanpa tanda jasa yang juga bertanggung jawab menjadi pemimpin, pengarah, pembimbing, hingga motivator untuk para siswa di sekolah.

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Para kepala sekolah adalah pemimpin. Kepala sekolah memiliki tanggung jawab besar atas jalannya pendidikan dan pembelajaran di sekolah. Inovasi adalah kunci, dan impian adalah penggeraknya.

Para pejabat dan pemangku kebijakan adalah pemimpin. Pemangku kebijakan bertanggung jawab melahirkan kebijakan-kebijakan yang terkait dengan penggapaian cita-cita dan kemerdekaan belajar.

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Semua orang adalah pemimpin, semua orang bertanggung jawab untuk memulihkan pendidikan sekaligus bersama-sama bergerak untuk menggapai Merdeka Belajar.

Dalam suasana Hari Pendidikan Nasional, mari sama-sama kita satukan niat, satukan visi, serta meninggikan rasa optimis dalam menebar manfaat untuk kemajuan pendidikan dan NKRI. Dengan kedisiplinan dan niat yang tulus, mudah-mudahan cita-cita tersebut bisa tercapai sebagaimana Ki Hajar Dewantara pernah berkata:

“Di mana ada kemerdekaan di situ harus ada disiplin yang kuat. Sungguh disiplin itu bersifat self disiplin, yaitu kita sendiri mewajibkan dengan sekeras-kerasnya. Dan peraturan yang sedemikian itu harus ada di dalam suasana yang merdeka.”

Bapak, Ibu, Saudara-saudari yang Berbahagia;

Demikianlah sambutan yang bisa saya sampaikan dalam rangka menyambut Hari Pendidikan Nasional tahun 2022. Mohon maaf atas segala khilaf dan salah.

Saya akhiri;

Wassalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh
Salam Pendidikan

Boleh Baca: Contoh Pidato Hardiknas yang Singkat, Padat, dan Jelas

Download Sambutan Hari Pendidikan Nasional PDF

Untuk memudahkan kegiatan Sobat Guru Penyemangat, berikut telah disiapkan dokumen PDF yang berisikan naskah sambutan untuk menyambut Hari Pendidikan Nasional.

Contoh sambutan berikut bisa dijadikan referensi untuk amanat upacara Hardiknas maupun kegiatan serupa.

Silakan klik tombol download untuk mendapatkan dokumennya:

Kata Sambutan Hardiknas 274kb

***

Demikianlah tadi sajian Guru Penyemangat tentang contoh kata sambutan bertema Hari Pendidikan Nasional yang bisa digunakan oleh para petugas amanat upacara Hardiknas maupun penyampai pidato.

Semoga bermanfaat ya
Salam.

Lanjut Baca: Kumpulan Pantun Ucapan Selamat Hari Pendidikan Nasional

Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

Posting Komentar untuk "Contoh Kata Sambutan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2022, Cocok untuk Pembina Upacara"