Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Cerita Pendek Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021 Singkat dan Inspiratif, Tetap Semangat dalam Merdeka

Contoh Cerita Pendek Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021 Singkat dan Inspiratif
Contoh Cerita Pendek Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021 Singkat dan Inspiratif. Dok. Gurupenyemangat.com

Merdeka! Di suasana pandemi corona, rasa-rasa momentum Hari Kemerdekaan Indonesia menghadirkan banyak cerita, kan?

Yup. Awal hal yang bisa kita kisahkan, bahwa ternyata negeriku tercinta semakin bertambah tua. Lihat saja usia Indonesia yang sudah 76 tahun!

Meski begitu, pandemi corona benar-benar ujian yang sulit, ya. Semua aspek kehidupan kita bergejolak, bahkan isi dompet pun kering hingga terkoyak-koyak.

Hemm. Kita harus kuat. Bangsa Indonesia itu tangguh, maka sudah sepantasnya semangat juang kita pupuk agar terus bertumbuh.

Tiba di Hari Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021, ada persembahan cerita pendek yang singkat dan inspiratif dari Guru Penyemangat.

Mau baca? Mau dong. Mari langsung disimak saja, ya. Mudah-mudahan bisa menjadi landasan pacu untuk lebih mencintai negeri Indonesia.

Contoh Cerita Pendek Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021 Singkat dan Inspiratif, Tetap Semangat dalam Merdeka

Ada dua kisah perjuangan yang akan Gurupenyemangat.com sajikan dengan situasi, kondisi, keadaan, dan suasana yang berbeda namun berkaitan langsung dengan tema kemerdekaan.

Langsung disimak saja, ya:

Cerita Pendek: Bendera Merah Putih yang Lusuh

Cerita Pendek Bendera Merah Putih yang Lusuh
Cerita Pendek Bendera Merah Putih yang Lusuh. Dok. Gurupenyemangat.com

Matahari sudah kembali terbit. Hari itu almanak sudah duduk di 10 Agustus 2021, tapi entah mengapa Pak Udin belum kunjung memajang bendera.

Aneh rasanya, padahal para tetangganya bahkan seluruh warga desa sudah menyilakan bendera merah putih untuk berkibar di depan halaman rumah.

Sehari-hari Pak Udin memang sibuk. Sebagai seorang kurir, setiap saat ia harus pergi ke sana kemari demi mengantarkan paket dan kiriman yang sebelumnya dipesan oleh pembeli secara online.

Tapi, ya, jangankan Pak Udin. Semua orang juga sibuk, kok. Dan rasanya siapa pun yang tinggal di Bumi Pertiwi tercinta akan tergerak untuk memasang bendera kebangsaan RI untuk menyambut momentum kemerdekaan. Tidak terkecuali, Pak Udin pasti lebih mengerti.

Kebetulan hari itu adalah hari Minggu. Pak Udin diberi libur kerja dan sekarang ia sedang santai bermain dengan anak semata wayangnya yang baru berusia 8 tahun.

Ya, anak beliau adalah seorang laki-laki yang sedang duduk di kelas 3 SD. Namanya Siddiq.

“Ayah, Ayah. Mengapa kok di halaman rumah kita tidak dipajang bendera merah putih? Kan sebentar lagi ada perayaan HUT ke-76 RI?”

“Tidak apa-apa, Nak. Toh sekarang jalan raya sedang sepi karena pandemi corona. Para tetangga juga jarang bertamu. Tambah lagi dengan Ayah, tiap hari Ayah bepergian ke sana kemari. Sudah puas rasanya melihat kibaran bendera.”

“Tapi Siddiq malu, Ayah! Masa teman-temanku bilang bahwa keluarga kita tidak mau mengenang jasa para pahlawan yang dulu berjuang melawan penjajah.”

“Lho, Siddiq kan setiap hari Senin melaksanakan upacara, kemudian juga mengheningkan cipta. Semua itu dilakukan untuk mengenang jasa para pahlawan, kan? Cukup. Ayah mau beli cemilan sebentar.”

Lagi-lagi Siddiq tidak puas dengan jawaban Pak Udin. Dirinya semakin bingung dan gelisah, entah apa alasan yang bakal ia katakan kepada guru maupun teman-temannya.

Ah, sudah! Itu urusan nanti. Siddiq pun menenangkan hatinya dengan membaca buku motivasi dan kisah perjuangan para pahlawan kemerdekaan.

Lima belas menit berlalu, Pak Udin pun sudah tiba di rumah sembari membawa sebungkus gorengan. Ketika ingin menyapa Siddiq, tiba-tiba Sang Ayah terdiam di sudut pintu seraya meneteskan air mata.

Pak Udin tak kuasa mendengar kata demi kata yang dibacakan oleh Siddiq dengan suara lantang.

“Janganlah mengira kita semua sudah cukup berjasa dengan segitiga warna. Selama masih ada ratap tangis di gubuk-gubuk pekerjaan kita selesai! Berjuanglah terus dengan mengucurkan sebanyak-banyak keringat. Tertanda: Ir. Soekarno.”

Ayah sekaligus kurir ini menyadari bahwa dirinya sudah menyombongkan diri, merasa telah berbuat baik, menganggap profesi kurir sebagai seseorang yang paling berjasa di Bumi Indonesia. Padahal, perjuangan para pahlawan dahulu sungguh penuh dengan darah.

Tanpa berpikir panjang, Pak Udin pun segera mencari bendera merah putih yang selama ini tersimpan di lemari.

Bendera tersebut ternyata masih baru dan warnanya sangat cerah. Tapi sayang, karena tidak disilakan berkibar penampilannya jadi lusuh.

Bukan lusuh warna benderanya, tapi hati Pak Udin.

Lusuhnya bendera bisa dibersihkan dengan cara dicuci, tapi lusuhnya hati siapa yang tahu.

Butuh kerelaan untuk memahami, menghargai, merenungi, dan menghayati nilai-nilai kemerdekaan Indonesia. Salam Merdeka!

Boleh Baca: Cara Membaca Puisi Kemerdekaan Indonesia Pendek 2 Bait dan 3 Bait

Cerpen: Para Pejuang Subuh di Tepi Jalan Kemerdekaan

Cerpen Para Pejuang Subuh di Tepi Jalan Kemerdekaan
Cerpen Para Pejuang Subuh di Tepi Jalan Kemerdekaan. Dok. Gurupenyemangat.com

Matahari masih termangu di sudut kelam. Hari ini hari Senin, waktu masih menunjukkan pukul 05.00 Subuh. Jalanan masih sepi, hanya ada langkah kaki jamaah yang belum lama keluar dari masjid.

Di pinggiran jalan raya, kisahnya sangat berbeda. Tiada matahari, tiada bulan, tapi entah mengapa di sana ada cahaya.

Bersama desiran angin fajar yang gigil, terdengar suara goresan sapu lidi di aspal. Dari dekat, tampak seorang Wanita tua sedang menepikan sampah dan dedaunan yang mengusik jalan.

Semakin mendekat, tampaknya hiasan senyum yang berbalut dengan keringat dingin. Wanita tua itu semakin bersemangat.

“Sebentar lagi Hari Kemerdekaan Indonesia tiba!” begitu kira-kira teriakan yang tergambar dari raut wajahnya.

Tujuh belas Agustus masih dua hari lagi. Sekarang suasananya pun sedang pandemi. Sesekali angin mengusik daun dan sampah-sampah mengotori. Padahal orang-orang di rumah. Sepi.

Tapi kepala orang kita tidak tahu. Ada-ada saja pasukan keras hati yang dengan entengnya membuang sampah.

Walau begitu, sungguh tak mengapa. Sampah dan kotornya tepi jalan menjadi ladang rezeki bagi wanita tua itu. Ia merasa beruntung dan merdeka walau hanya bekerja sebagai tukang sapu jalan.

Setidaknya, ia bisa selalu bangun pagi. Jauh sebelum pagi, tepatnya saat fajar akan membuka mata. Wanita tua itu merasa sehat, dan hatinya juga semakin cerah ketika melihat sudut-sudut jalan yang semakin bersih.

Baginya, tepi jalan yang bersih adalah bagian dari kemerdekaan. Wanita tua itu merasa iri dengan para pahlawan yang berjuang siang-malam pagi-petang bermodalkan bambu runcing hingga bertumpah darah.

Sedangkan dirinya? Hanya bermodalkan sapu yang setiap hari lidinya terus bertambah patah.

Tiada alasan baginya untuk mengeluh. Setidaknya, kucuran keringat saat menyapu di tepi jalan adalah salah satu perjuangan kemerdekaan yang bisa ia lakukan. Setidaknya untuk saat ini.

Salam Merdeka!

***

Yup. Demikianlah tadi sajian Guru Penyemangat tentnag cerita pendek inspiratif bertema 17 Agustus 2021.

Kedua cerpen di atas mengisahkan tentang betapa pentingnya kemerdekaan.dan perjuangan. Maka dari itu, sudah sepatutnya kita bersyukur serta melanjutkan cita-cita para pahlawan bangsa.

Salam.

Lanjut Baca: Cara Membuat Puisi Bertema Kemerdekaan Indonesia yang Mudah

Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

4 komentar untuk "Contoh Cerita Pendek Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 2021 Singkat dan Inspiratif, Tetap Semangat dalam Merdeka"

Berkomentarlah sesuai dengan postingan artikel. Mohon maaf, link aktif di kolom komentar tidak akan disetujui.

Diperbolehkan mengutip sebagian tulisan di blog ini dengan catatan menyertakan sumber Gurupenyemangat.com atau link artikel terkait.