Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kisah Cinta Romantik Penuh dengan Nasihat Hidup

Kisah Cinta Romantik Penuh dengan Nasihat Hidup
Kisah Cinta Romantik Penuh dengan Nasihat Hidup. Gambar oleh Bessi dari Pixabay

Kisah cinta seorang rakan yang berada dalam perbezaan kelas mengikut pandangan masyarakat.

Kelas orang dan rakyat jelata yang terhormat. Kisah cinta persahabatan yang sederhana ini menggambarkan cinta yang dibalut dengan nama rakan tetapi dalam keadaan tidak pasti.

Siapa yang menemani kehidupan di tengah-tengah hubungan antara rakan yang dia cintai? Itulah yang membingungkan Nefis.

Di tengah kekeliruan, Naira merasa canggung memandangkan dia bukan orang yang terkenal. Mereka berdua mempunyai persamaan bahawa mereka mempunyai keperibadian yang unggul. Bagaimana kisah cinta persahabatan Nefis dan Naira?

Masih penat. Naira, seorang gadis dari pinggir kampung yang berada di garis kemiskinan. Bukan hanya itu, kehidupan masa lalunya lebih tragis daripada hanya miskin.

Dia bersahabat dengan saya, seorang yang terhormat dan kaya. Dia kelihatan lembap di sebuah bilik yang megah.

Nampaknya ayat-ayat ayat itu sunyi dalam ketidakpastian perasaan. Mungkin Naira sedang menunggu masa yang tepat untuk bercakap.

"Huuuuh ...," terdengar desahan gelisah dari Naira yang sedang duduk di sofa yang sama denganku. Nafasnya terasa sesak melihat keadaan ini.

Saya menarik nafas sejenak dalam usaha mengalirkan aliran darah yang macet yang membuat fikiran saya pening.

Saya salah, mengatakan cinta ketika itu terbatas pada cinta persahabatan. Kerana saya betul-betul mahu terus berkawan dengan Naira.

Cinta saya ikhlas, lihat dia sebagai kawan. Tetapi tanpa disangka, mengapa dia menceritakan semua masa lalunya?

Saya terkejut, pening. Saya tidak mempunyai masa untuk mempercayai masa lalu Naira.

Saya menangis dan Naira menangis sehingga dia tidak dapat menahan diri: isakannya teresak-esak sehingga matanya berlumuran darah.

Dia juga merasa bersalah kerana menyatakan aibnya. Saya tidak tahu apa makna aib ini.

Saya memandang ke langit.

Mendongak ke langit mungkin dapat membantu sedikit ketepatan kebersamaan ini. Saya mahukan dorongan dari masa untuk Naira bercakap.

Saya tidak tahan melihat dia lemas dengan saya di rumah besar ini.

Seolah-olah rumah ini adalah rumah yang tidak dapat didiami sama seperti rumah orang miskin yang dianggap tidak dapat dihuni oleh orang kaya.

Seiring waktu, Naira melepaskan kesunyian, “Bagaimana Gus Nefis melihat kehadiran saya di sini?

Dalam kearifan hati, Gus Nefis mengetahui luasnya makna pertanyaan saya kepada anda. Persahabatan bukan hanya mainan, ia adalah watak yang dipercayai yang mengelilinginya. "

Kemudian Naira mencadangkan agar saya menghayati kata-kata soalannya walaupun saya sudah memahami apa yang dia katakan.

Saya ada jawapan untuk lebih meyakinkan mengenai hubungan bumi dan langit ini.

Sungguh, saya melihatnya dalam penghormatan hati, dalam memberi dan menerima.

Memberi dan menerima adalah mutiara dari lubuk jiwa saya untuknya, jodoh saya dalam persahabatan.

Saya seperti sofa yang memberikan ketenangan bagi tuan. Sofa sentiasa mesra walaupun dipijak oleh pantat yang hina.

"Beri aku keikhlasan, kehormatanmu dalam menerima dan memberi, Gus," kata Naira sambil memberi reaksi pada tubuhnya yang menunjukkan bahawa dia berada di tempat yang salah, tidak layak baginya.

Walaupun sudah lama dia berada di rumah ini, bersamaku dalam kehidupan sehariannya.

Saya menghirup udara dengan lembut yang diselimuti aroma wangi yang cukup menyegarkan badan, lalu saya mengeluarkannya.

"Huh," aku melepaskannya lagi kerana aku masih merasakan udara tersekat di rongga dadaku.

Rasa berat di rongga dada ini untuk bernafas dengan bebas memikirkan beban yang masih menekan fikiran Naira.

Saya cuba melepaskan nafas, sambil melihat bibir nipis Naira yang kelihatan kering, "Ketulusan adalah pakaian untuk penghormatan dalam memberi dan menerima agar tidak telanjang, tidak pamer dan tidak bermegah.

Kerana telanjang adalah pertunjukan halus dan sombong diri. Kesungguhan saya dalam memberikan kehormatan persahabatan kepada anda. "

Usaha untuk menyahut kata-kata Naira telah dilakukan. Saya melihat lagi bibirnya yang nipis menggigit giginya. Seolah-olah menunjukkan keraguan itu masih menyelubungi hatinya.

Saya bukan orang kaya yang menganggap persahabatan dengan orang miskin tidak layak, sama seperti orang miskin juga menganggap persahabatan dengan orang kaya tidak layak.

Saya menjangkakan bahawa Naira tidak seperti orang miskin pada amnya.

"Adakah keikhlasan itu ikhlas ?! Sepertinya dua perkataan mempunyai makna yang sama tetapi… ah, ayuh! ” Naira bertanya dengan nada yang sedikit terangkat.

Dia berkomentar seolah-olah tidak memahami bahasa itu, atau memang kerana kecerdikan fikirannya.

Kerana sudah diakui, Naira adalah orang yang cerdas walaupun dia tidak bersekolah menengah. Ilmu pemikiran mengenai sosialisme benar-benar dapat dijadikan rujukan.

"Mengapa Naira mengatakannya? Ia seperti sesuatu yang menjadi teka-teki. Walaupun saya tidak bermaksud membezakan antara ketulusan dan keikhlasan."


“Kadang kala, malah sering kali bahasa itu menyesatkan. Bahasa adalah alat salah arah sehingga boleh terjadi konflik sosial antara orang, Gus, ”jelasnya.

Kebersamaan senyap. Saya hanya menepuk timbunan kerusi berkali-kali sebagai bentuk untuk memeriahkan suasana di ruangan ini walaupun ia tidak dapat memberikan hiburan kepada saya dan Naira.

Sungguh, soalan itu bukanlah sesuatu yang harus saya jawab, kerana ia tidak mempunyai makna.

Namun, untuk kelegaan dan kebahagiaan hati Naira, yang mengalami penderitaan berulang-ulang akibat hubungan sosial, saya harus memberi penjelasan.

Saya melihat kembali wajah Naira, yang masih lembap, walaupun itu adalah perkara semula jadi.

"Ketulusan dan keikhlasan adalah perkara yang sama, tidak ada diskriminasi dan tidak ada kesesatan bahasa di sini," kata saya sambil meluruskan punggung saya yang pada awalnya bersandar di bahagian belakang kerusi. Saya mahu memastikan dengan kedudukan duduk baru saya.

"Baiklah! Saya menganggap itu adalah perkara yang sama. Namun, perlukah saya mempercayai anda tentang keikhlasan anda ketika perkara ini adalah rahsia Tuhan?

Bukannya saya tidak dapat melihat keikhlasan anda dengan mata kasar. Mungkin logik akan bertentangan dengan kata-kata anda. Hanya perasaan yang menerimamu.

Dan sekarang, perasaan saya tidak mempercayai anda 100% ... "Naira berkata tegas yang menusuk hatiku.

Memang, Naira cukup pintar walaupun tidak pernah bersekolah menengah.

Saya juga tertanya-tanya mengapa dia begitu pintar dengan semua gejala sosial yang ada.

Memang, dia telah mengalami pelbagai konflik sosial di persekitarannya yang cukup untuk membuat seseorang layak untuk mengakhiri hidupnya.

Sebenarnya, kehidupan keluarga Naira dianggap cukup harmoni sebelum tragedi kematian menimpa keluarga kecilnya.

Ibu bapanya berhutang; ayahnya tidak dapat bekerja kerana lumpuh selama bertahun-tahun sehingga dia meninggal; ibunya tidak dapat bekerja sepenuh masa kerana dia harus menjaga 3 anak kecil;

Naira berhenti sekolah dan terpaksa menjadi pembantu rumah sejak tamat sekolah rendah; 3 orang adik lelaki masih memerlukan perlindungan; dan dia berada di persekitaran kumuh di mana konflik sering terjadi, sehingga dia menjadi objek perjuangan untuk cinta anak-anak yang lebih muda.

Adalah malang dan sangat menyakitkan hati, pada usia 18 tahun, dia menjadi mangsa orang kaya, majikannya, yang tidak bertanggungjawab setelah dia memaksanya untuk melakukan sesuatu yang tidak wajar. Masih banyak perkara yang masih dirahsiakan oleh Naira.

Sakitnya. Sehingga dia menangis, tidak dapat mengalami pengalaman yang menyakitkan.

Tetapi masalahnya adalah, mengapa Naira tumbuh menjadi pintar? Apa pengetahuan yang dia pelajari? Bukan hanya otak yang cerdas, tetapi juga hati yang cerdas.

'Menumbuhkan otak pintar tidak berguna sekiranya jantung tidak cerdas', saya berfikir sendiri. Memang, ibu bapa saya menolong saya melanjutkan pelajaran hingga ke kuliah semasa bekerja di sini, sebagai pembantu rumah.

Tetapi yang dia minta hanyalah pendidikan jahitan dan kursus memasak, tidak lebih dari itu. Dia berkata, untuk menyokong kemahiran sebagai penolong. "Pembantu rumah tidak semestinya bodoh dalam dunia pekerjaan mereka," katanya.

"Saya tidak faham apa yang harus saya lakukan. Yang jelas, saya ikhlas berkawan dengan anda, walaupun anda pembantu saya. "

Mata Naira kelihatan mencabar.

"Itulah sebabnya saya tidak percaya keikhlasan anda dalam penghormatan menerima dan memberi kerana anda tidak faham! Dunia persahabatan begitu luas. Tidak selamanya dalam mutiara yang ikhlas. "

"Yang jelas, saya benar-benar berkawan dengan anda, tempoh!" Saya berkata melampiaskan keikhlasan saya pada Naira.

"Kamu tahu rumah ini kan, Gus?"

"Ya," jawab saya ringkas.

"Siapa yang mempunyai ini?"

"Adakah ibu bapa saya."

"Dari dua jantina yang berbeza, bukan? Antara seorang lelaki dan seorang wanita."

"Ya!"

"Bukankah Gus Nefis sedar bahawa hidupmu akan seperti ini? Gus Nefis selalu berbicara tentang persahabatan. Jadi, siapa yang akan menjadi kekasihmu?"

"Saya faham apa yang awak maksudkan. Anda mahu saya segera mencari pasangan, bukan? Kerana saya berhak untuk segera berkahwin.

Saya hampir berusia tiga puluhan. Hampir sama dengan usia anda. Tetapi tidak dengan sahabat saya, seperti anda. Kerana anda adalah sahabat, bukan kekasih. "

"Siapa itu? Setiap kali dia bersama wanita, Gus Nefis hanya menganggapnya sebagai kawan. Saya tahu tentang anda dari pelbagai berita di kampus.

Gus Nefis tidak pernah mempunyai kekasih walaupun ramai yang suka. Haruskah saya katakan, bahawa Gus Nefis ... maaf, tidak normal?

Tetapi saya tidak akan mengatakannya seperti itu. Saya percaya bahawa Gus Nefis masih mempunyai minat terhadap lawan jenis."

Saya tahu, Naira ... Anda tidak faham maksud saya. Anda perlu tahu, saya hanya mahu mengekalkan persahabatan.

Kini, tema persahabatan lawan jenis tidak lagi berlaku. Mereka sibuk keintiman, persahabatan dengan lawan jenis hanyalah tipuan, kerana pada akhirnya ia mengikat hubungan cinta.

Sebenarnya, dia bahkan mempunyai hati untuk memukul sahabatnya sendiri ketika kekasihnya terganggu, walaupun hanya mengganggu waktu dengan kedekatan. Anda perlu tahu."

"Tapi Gus Nefis memerlukan kekasih, Gus! Kami masih berkawan baik walaupun kekasih ada di sisinya," kata Naira sedikit menekan.

Mata Naira sedikit berkaca. Mungkin berfikir bahawa ini tidak mungkin.

"Saya mahu menjadi seperti itu. Namun, perbincangannya akan berbeza jika anda dan saya berdua mempunyai kekasih, hasil perkahwinan. Saya mahu menikmati persahabatan sekarang. "

Saya benar-benar sedih untuk mengatakan ini. Tetapi, itu bermakna saya berbohong kepadanya. Tetapi kesedihan ini hanya berlaku secara spontan. Saya cuba berpegang pada prinsip saya.

Naira memberikan senyuman sabit yang cukup menyegarkan. Ada gambaran kebahagiaan dalam dirinya walaupun sedikit dipaksa.

Saya tidak tahu apa yang ada di hatinya. Cinta tidak seharusnya saya meludah, kata di mana-mana tempat. Sehingga Naira berubah secara drastik, memandang ke bawah, menangis dan sebagainya.

Saya membalas dengan senyuman serta keikhlasan persahabatan saya dengannya. Sehingga takdir mengatakan sebaliknya.

Panggilan Dzuhur untuk bergema bergema, perlahan-lahan masuk ke telinga saya dan Naira. Kami meluangkan masa untuk mendengar suara seruan doa yang bergema dengan manis.

Angan kembali meneka masa depan mengenai persahabatan saya dengan Naira. Saya tidak boleh melihat masa depan, bercakap mengenai hubungan ini.

***

Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

Posting Komentar untuk "Kisah Cinta Romantik Penuh dengan Nasihat Hidup"