Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pantun untuk Bulan Juni: Tetap Semangat dan Bahagia Sepenuh Hati

Juni telah tiba? Ternyata kita sudah tiba di pertengahan tahun 2021 ya. Tapi sayangnya...kita masih berkutat dengan suasana pandemi.

Meski begitu, sungguh tak mengapalah. Hadirnya bulan Juni yang murung bukan berarti bisa membuat kita enggan bersemangat. Kita perlu tetap bahagia untuk singgah.

Terang saja, apa gunanya hidup jikalau hari demi hari hanya dipenuhi oleh setumpuk kegelisahan. Hadirnya hari-hari di bulan Juni bukan untuk ditangisi, melainkan diperjuangkan.

Atau, Kamu adalah salah satu orang yang lahir di bulan Juni?

Nah, jika iya, maka semangatmu harus lebih membuncah. Pernah dengar kan bahwa Nabi Muhammad berpuasa pada hari kelahirannya?

Ikhtiar yang bernilai ibadah tersebut adalah ungkapan kebahagiaan seorang Nabi seraya bersyukur kepada Allah.

Maka dari itulah, kita jangan terlampau ambyar di bulan Juni, walaupun kemarin di bulan Mei ada setumpuk masalah yang belum selesai. Jangan lari dari masalah, kita selesaikan satu per satu.

Pantun untuk Bulan Juni Tetap Semangat dan Bahagia Sepenuh Hati
Pantun untuk Bulan Juni Tetap Semangat dan Bahagia Sepenuh Hati. Dok. Gurupenyemangat.com

Dalam hal ini, GuruPenyemangat.com hadirkan pantun untuk bulan Juni agar kita tetap semangat dan bahagia sepenuh hati. Bahagia yang tulus tanpa modus.

Pantun Semangat untuk Bulan Juni

Pergi ke pasar naik metromini
Pulang ke rumah belajar harmoni
Tetaplah semangat di bulan Juni
Karena hidup adalah warna-warni

Jauh mata memandangi alaska
Padahal di depan mata ada Tuan
Buang gelisah dan segenap duka
Juni bukanlah bulan kegalauan

Pergi ke pasar beli boba
Pulangnya kita main galah
Bulan Juni telah tiba
Selesaikan segala masalah

Pergi ke pasar beli ikan
Pulang dari pasar aduhai capeknya
Masalah itu untuk diselesaikan
Bukan malah lari darinya

Lihatlah langit sore yang menawan penuh cinta
Langit itu gelap saat matahari kembali ke tempatnya
Semangat bulan Juni tidak cukup dengan kata-kata
Kita harus berusaha dan berjuang sepenuhnya

Pergi ke Palembang naik kereta
Sepulangnya kita beli batu bata
Sambutlah Juni dengan penuh sukacita
Jangan murung lalu meneteskan air mata

Jangan dekat-dekat lebah nanti kau disengat
Tampillah yang rapi jangan kau acak-acakan
Bulan Juni menghadirkan sejuta semangat
Kita manfaatkan untuk menebar kebaikan

Susunlah piring yang rapi di rak
Setelahnya kau boleh bermain di atas papan
Bulan berganti kita jangan malas gerak
Bangkitlah lalu pikirkan tentang masa depan

Pemimpin yang hebat kaya akan terobosan
Pemimpin yang bijak bakal sangat mengerti
Bulan Juni bukan untuk bermalas-malasan
Bangun pagi lalu bekerja sepenuh hati

Lihatlah langit malam yang terpajang bulan merah
Mungkin itu bagian dari indahnya masa
Pandemi bukanlah alasan untuk menyerah
Lakukanlah yang terbaik dan jangan putus asa

Pantun Bijak Bulan Juni

Pantun Bijak Bulan Juni
Pantun Bijak Bulan Juni. Dok. Gurupenyemangat.com

Setelah angka sembilan ada sepuluh
Tapi angka tidak hanya sekadar jumlah
Bulan Juni bukan untuk mengeluh
Lantunkanlah syukur dan berbahagialah

Jika tak mau menolong janganlah membenani
Jika sedang santai marilah kita bernostalgia
Jadilah salah satu orang baik di bulan Juni
Dengan begitu kau akan selalu bahagia

Memulai sesuatu ucapkanlah basmalah
Untuk mengakirinya ucapkanlah hamdalah
Jika bicaramu menyakiti orang maka diamlah
Jika diammu mencelakakan maka berbicaralah

Duduk berteduh di bawah pohon akasia
Sejuknya udara memang terasa istimewa
Jangan terlampau berharap kepada manusia
Nanti kau akan merasakan sakitnya kecewa

Pergi ke dapur masak mencari ketan
Ternyata di dapur ada beberapa manekin
Mungkin bulan Juni kau dihampiri kesulitan
Tapi kesulitan bukan berarti tidak mungkin

Langit cerah terlihat terang-benderang
Langit mendung jangan kau berkecil hati
Jangan terlalu kau pedulikan kata orang
Terkadang dirimulah yang paling mengerti

Pergi ke timur pulangnya ke barat
Kemarin durhaka sekarang saatnya insaf
Bulan Juni kali ini mungkin berat
Tapi tetaplah jadi pribadi pemaaf

Siramlah dengan air sebelum api berkobar
Tambahlah kebaikan sebelum kau mati
Atas duka hari ini tetaplah kau bersabar
Terima kenyataan dengan sepenuh hati

Seriuslah jangan kau sering halu
Terkadang dingin juga menyengat
Andai nanti bulan Juni berlalu
Kau tetap harus tegar dan semangat

Jangan dekati ular yang berbisa
Jangan pula sibuk mengurus sengketa
Bahagia itu bukan sekadar rasa
Bahagia juga tentang syukur kita

Sebelum tersesat cobalah kau bertanya
Sebelum ke Armenia mampirlah ke Georgia
Untuk bulan Juni dan seterusnya
Aku dan Kamu tetap semangat dan bahagia

Pantun Lucu dan Romantis Bulan Juni

Pantun Lucu dan Romantis Bulan Juni
Pantun Lucu dan Romantis Bulan Juni. Dok. Gurupenyemangat.com

Pergi ke dapur untuk masak ikan
Ikannya matang mari kita makan
Jika centang biru sudah dinon-aktifkan
Makin susahlah kau mengajak dia balikan

Di kebun binatang banyak beruang
Beruang ada berbagai jenis
Aduhai aneh tingkah para peminjam uang
Saat meminjam kata-katanya manis

Pergi ke warung membeli bengkuang
Bengkuang dibeli lalu kita pulang
Aduhai lucu tingkah para peminjam uang
Saat ditagih ternyata dia menghilang

Orang dulu sering minum pakai kendi
Orang sekarang malah sensitif dan ngambekan
Aku tahu mengapa kamu hari ini malas mandi
Kamu pasti galau karena sulit move on kan

Pergi ke pantai demi berselancar
Pulangnya nonton acara Si Bolang
Niatnya minta bantu carikan pacar
Eh ternyata jadian sama mak comblang

Perempuan terkadang cantik saat pakai pita
Sesekali tiada mengapa kau belikan ia sendal
Ngelamar anak gadis hari ini tidak cukup dengan cinta
Setidaknya kau harus punya banyak modal

Membuka lemari untuk mencari kemeja
Kemeja didapat saatnya kita bercerita
Alangkah lucunya mereka para remaja
Baru saja sunat tapi sudah sok bijak tentang cinta

Agar tak digigit nyamuk pakailah autan
Autan itu dioles jangan malah kau telan
Bodo amat hari-harimu hanya bahas mantan
Pergilah kau mandi lalu kita jalan-jalan

Sore-sore enaknya ngopi dan duduk di kursi goyang
Apa lagi kalau bisa menikmati manisnya apel malang
Jangan terlalu percaya dengan mereka yang bilang sayang
Tunggu saja seminggu, bisa-bisa dia menghilang

Salah arah berulah haluan
Salah asap kau ambillah arang
Maksud hati ingin ketemuan
Eh ternyata dia sudah diambil orang

Duduk di depan rumah menatap angkasa
Angkasa indah terlihat aman sentosa
Jangan terlalu lama memendam rasa
Lewat tanggalnya hatimu bakal kadaluarsa

Di lapangan orang main layang-layang
Di depan rumah tukang menyusun batu bata
Jangan ragu panggil aku sayang
Karena akulah orang yang kau cinta

Datang ke sekolah belajar seni
Sepulangnya malah terpijak paku
Sekarang sudah bulan Juni
Lalu kapan Abang akan melamarku

Di langit ada planet merkurius
Materinya bisa ditemui dalam buku
Jika kau benar-benar ingin serius
Datang dan temuilah orang tuaku

Pergi ke sungai dengan menaiki sampan
Sampan dinaiki tapi kau malu-malu
Pembahasan kita tentang cinta adalah masa depan
Jadi jangan kau ceritakan kepadaku tentang masa lalu

Langit mendung awannya tebal
Musim kemarau tanahnya tandus
Kata-kataku mungkin terdengar gombal
Tapi cintaku ini tulus bukan modus

Salam.

Baca juga:


Guru Penyemangat
Guru Penyemangat Menulislah untuk menebar manfaat kepada seluruh alam, karena menuangkan kata-kata juga merupakan jalan ninja menuju kebaikan.

2 komentar untuk "Pantun untuk Bulan Juni: Tetap Semangat dan Bahagia Sepenuh Hati"

Berkomentarlah sesuai dengan postingan artikel. Mohon maaf, link aktif di kolom komentar tidak akan disetujui.

Diperbolehkan mengutip sebagian tulisan di blog ini dengan catatan menyertakan sumber Gurupenyemangat.com atau link artikel terkait.